Terapi Penanganan Untuk Anak Autis Di Rumah – Artikel Belajar

0
182
Terapi Penanganan Untuk Anak Autis Di Rumah - Artikel Belajar

Terapi Penanganan Untuk Anak Autis Di Rumah – Terapi autisme merupakan upaya untuk mengurangi defisit dan kesusahan keluarga berhubungan dengan autisme dan gangguan spektrum autisme (ASD), dan meningkatkan kualitas hidup dan kemandirian fungsional individu autis, terutama anak-anak.

Tidak ada satu pengobatan yang terbaik, dan perawatan biasanya disesuaikan dengan kebutuhan anak. Perawatan terbagi dalam dua kategori utama: pendidikan medis intervensi dan manajemen. Pelatihan dan dukungan juga diberikan kepada keluarga dari orang-orang dengan ASD.

Studi intervensi memiliki masalah metodologis yang mencegah kesimpulan definitif tentang kemanjuran.  Walaupun banyak intervensi psikososial memiliki bukti positif, menunjukkan bahwa beberapa bentuk pengobatan adalah lebih baik daripada tidak ada perawatan, kualitas metodologi tinjauan sistematis studi ini secara umum telah miskin , mereka kebanyakan adalah hasil klinis tentatif, dan hanya ada sedikit bukti untuk efektivitas relatif pilihan perawatan intensif, berkelanjutan dan program pendidikan khusus pada awal terapi perilaku hidup dapat membantu anak-anak dengan ASD mendapatkan perawatan diri, sosial, dan pekerjaan keterampilan,  dan sering kali dapat meningkatkan fungsi, dan mengurangi keparahan gejala dan perilaku maladaptive;  menyatakan bahwa intervensi oleh sekitar usia tiga tahun sangat penting tidak terbukti.

Tersedia pendekatan yang diterapkan mencakup analisis perilaku (ABA), perkembangan model, struktur pengajaran, terapi bicara dan bahasa, keterampilan sosial terapi, dan terapi okupasi.

Pendidikan intervensi memiliki efektivitas pada anak-anak: ABA perawatan intensif telah menunjukkan efektivitas dalam meningkatkan fungsi global pada anak-anak prasekolah,  dan baik – didirikan untuk meningkatkan kinerja intelektual anak-anak muda.

Laporan Neuropsychological sering kurang dikomunikasikan kepada para pendidik, sehingga kesenjangan antara apa yang merekomendasikan laporan dan pendidikan apa yang disediakan.

Penelitian tentang efektivitas program perumahan dewasa menunjukkan hasil yang beragam. Banyak obat-obatan yang digunakan untuk menangani masalah yang terkait dengan ASD.

Lebih dari separuh anak-anak AS yang didiagnosis ASD diresepkan obat-obatan psikoaktif atau Antikonvulsan, dengan obat yang paling umum kelas menjadi antidepresan, stimulan, dan antipsikotik.

Selain dari antipsikotik , ada kurang dapat diandalkan penelitian tentang efektivitas atau keamanan terapi obat bagi para remaja dan orang dewasa dengan ASD.  Seseorang dengan ASD mungkin akan menjawab atypically untuk obat-obatan, obat dapat memiliki efek samping, dan tidak dikenal obat menghilangkan gejala inti autisme sosial dan gangguan komunikasi.

Banyak terapi dan intervensi alternatif yang tersedia, mulai dari penghapusan diet untuk terapi khelasi. Sedikit yang didukung oleh penelitian ilmiah.

Perawatan pendekatan kurangnya dukungan empiris kualitas kehidupan dari konteks, dan banyak program yang berfokus pada langkah-langkah sukses yang tidak memiliki validitas prediktif dan relevansi dunia nyata.

Bukti ilmiah tampaknya kurang peduli dengan program dari penyedia jasa pemasaran, ketersediaan pelatihan, dan orangtua permintaan.  Bahkan jika mereka tidak membantu, perawatan konservatif seperti perubahan pola makan diharapkan tidak berbahaya selain mengganggu mereka dan biaya.  yang meragukan perawatan invasif yang jauh lebih serius: misalnya, pada tahun 2005, yang gagal membunuh terapi khelasi lima tahun anak autistik.  Perawatan mahal;  biaya tidak langsung lebih begitu.

Untuk orang yang lahir pada tahun 2000, sebuah studi di Amerika Serikat diperkirakan rata-rata biaya hidup diskon sebesar $ 3.66 juta (2.009 dolar, disesuaikan dengan inflasi dari tahun 2003 memperkirakan , dengan sekitar 10% perawatan medis, 30% tambahan pendidikan dan perawatan lainnya, dan 60 % kehilangan produktivitas ekonomi.

Sebuah penelitian di Inggris diperkirakan diskon biaya hidup di ₤ ₤ 1.29 juta dan 830 ribu untuk orang yang autistik dengan dan tanpa cacat intelektual, masing-masing 2009 pound, disesuaikan dengan inflasi dari perkiraan . Hak-hak hukum terhadap pengobatan sangat kompleks, bervariasi dengan lokasi dan usia, dan membutuhkan advokasi oleh pengasuh.

Program-program yang didukung publik sering tidak memadai atau tidak untuk anak tertentu, dan unreimbursed out-of-pocket terapi medis atau biaya yang berhubungan dengan kemungkinan masalah keuangan keluarga; satu 2008 US studi menemukan hilangnya 14% rata-rata pendapatan tahunan keluarga anak dengan ASD, dan studi yang terkait menemukan bahwa ASD berhubungan dengan probabilitas tinggi bahwa masalah penitipan anak akan sangat mempengaruhi pekerjaan orangtua.

Setelah masa kanak-kanak, termasuk masalah-masalah perawatan kunci perawatan perumahan, pelatihan kerja dan penempatan, seksualitas, keterampilan sosial, dan perencanaan perumahan.

 

Pendidikan Intervensi

Intervensi pendidikan berusaha untuk membantu anak-anak tidak hanya belajar mata pelajaran akademik dan mendapatkan keterampilan kesiapan tradisional, tetapi juga untuk meningkatkan komunikasi dan spontanitas fungsional, meningkatkan keterampilan sosial seperti perhatian bersama, mendapatkan keterampilan kognitif seperti bermain simbolis, mengurangi perilaku yang mengganggu, dan generalisasi belajar keterampilan dengan menerapkan mereka ke situasi baru. Beberapa model program telah dikembangkan, yang dalam prakteknya sering tumpang tindih dan memiliki banyak fitur, termasuk:

  • Intervensi awal yang tidak menunggu untuk diagnosis;
  • Intens intervensi, sekurang-kurangnya 25 jam / minggu, 12 bulan / tahun; * Rendah siswa / guru rasio;
  • Keterlibatan keluarga, termasuk pelatihan orang tua;
  • Interaksi dengan teman sebaya neurotypical;
  • Struktur yang mencakup ditebak rutin dan batas-batas fisik yang jelas untuk mengurangi gangguan dan
  • Berkelanjutan pengukuran dari intervensi yang direncanakan secara sistematis, mengakibatkan penyesuaian yang diperlukan.

Beberapa metode intervensi pendidikan yang tersedia, seperti yang dibahas di bawah ini. Mereka dapat terjadi di rumah, di sekolah, atau di sebuah pusat pengobatan yang ditujukan untuk autisme, mereka dapat dilakukan oleh orang tua, guru, terapis bicara dan bahasa, dan terapis okupasi.

Sebuah studi 2007 menemukan bahwa peningkatan sebuah program berbasis pusat dengan kunjungan rumah mingguan oleh seorang guru pendidikan khusus meningkatkan perkembangan kognitif dan perilaku.

Studi intervensi memiliki masalah metodologis yang mencegah kesimpulan definitif tentang kemanjuran. Walaupun banyak intervensi psikososial memiliki bukti positif, menunjukkan bahwa beberapa bentuk pengobatan adalah lebih baik daripada tidak ada perawatan, kualitas metodologi tinjauan sistematis studi ini secara umum telah miskin , mereka kebanyakan adalah hasil klinis tentatif, dan hanya ada sedikit bukti untuk efektivitas relatif pilihan perawatan.

Kekhawatiran mengenai ukuran hasil, seperti tidak konsisten mereka gunakan, yang paling sangat mempengaruhi bagaimana hasil studi ilmiah ditafsirkan.

Minnesota Sebuah studi menemukan bahwa perilaku orangtua mengikuti rekomendasi pengobatan secara signifikan lebih sering daripada mereka mengikuti rekomendasi medis, dan bahwa mereka mematuhi lebih sering untuk penguatan daripada hukuman rekomendasi intensif, berkelanjutan program pendidikan khusus dan terapi perilaku sejak awal kehidupan dapat membantu anak-anak mendapatkan perawatan diri, sosial, dan keterampilan kerja,  dan sering meningkatkan fungsi dan mengurangi keparahan gejala dan perilaku maladaptive;  menyatakan bahwa intervensi oleh sekitar usia tiga tahun sangat penting tidak terbukti.

 

Analisis Perilaku

Terapan Applied analisis perilaku (ABA) adalah penelitian terapan bidang ilmu analisis perilaku, dan itu menyokong berbagai teknik yang digunakan untuk mengobati autisme dan banyak perilaku dan diagnosa lainnya.

ABA intervensi berbasis fokus pada tugas mengajar satu – on-satu dengan menggunakan prinsip-prinsip behavioris stimulus, respon dan hadiah,  dan pada pengukuran dapat dipercaya dan objektif mengamati perilaku evaluasi.

Ada berbagai variasi dalam praktek profesional analisis perilaku dan di antara penilaian dan intervensi yang digunakan dalam ABA berbasis sekolah program.

Banyak intervensi sangat bergantung pada sidang diskrit mengajar (DTT) metode, yang menggunakan stimulus-respon-hadiah teknik untuk mengajarkan keterampilan dasar seperti perhatian, kepatuhan, dan imitasi. Namun, anak-anak mengalami masalah dengan menggunakan DTT-keterampilan yang diajarkan dalam lingkungan alam.

Dalam penilaian fungsional, teknik yang umum, seorang guru merumuskan uraian yang jelas tentang masalah perilaku, mengidentifikasi pendahulunya, consequents, dan faktor-faktor lingkungan lainnya yang mempengaruhi dan memelihara perilaku, mengembangkan hipotesis tentang apa kesempatan dan menjaga perilaku, dan mengumpulkan pengamatan untuk mendukung hipotesis.

Beberapa program ABA-komprehensif menggunakan beberapa metode penilaian dan intervensi secara individu maupun secara dinamis. ABA berbasis teknik telah menunjukkan efektivitas dalam beberapa studi terkontrol: anak-anak telah ditunjukkan untuk membuat keuntungan yang berkelanjutan dalam prestasi akademik, perilaku adaptif, dan bahasa, dengan hasil yang jauh lebih baik daripada kelompok kontrol.

Sebuah tinjauan terhadap pendidikan 2009 intervensi bagi anak-anak, yang usia rata-rata berusia enam tahun atau kurang asupan, menemukan bahwa kualitas yang lebih tinggi studi semua dinilai ABA, ABA adalah yang mapan dan tidak ada perawatan pendidikan lainnya-mungkin dianggap manjur, dan bahwa ABA perawatan intensif, yang dilakukan oleh para terapis terlatih , terbukti efektif dalam meningkatkan fungsi global pada anak-anak pra-sekolah.

bukti-review berdasarkan pendekatan pengobatan komprehensif menemukan bahwa ABA adalah mapan untuk meningkatkan kinerja intelektual anak-anak muda dengan ASD.

komprehensif sintesis dari intervensi perilaku intensif awal (EIBI), suatu bentuk terapi ABA, menemukan bahwa EIBI menghasilkan efek yang kuat, menunjukkan bahwa hal itu bisa efektif bagi beberapa anak dengan autisme; itu juga menemukan bahwa efek yang besar dapat berupa artefak kelompok pembanding dengan perawatan yang masih harus divalidasi secara empiris, dan bahwa tidak ada perbandingan antara lain EIBI dan program perawatan diakui secara luas telah dipublikasikan.

Sebuah review sistematik 2009 datang ke kepala sekolah yang sama kesimpulan bahwa EIBI ini efektif untuk beberapa tapi tidak semua anak, dengan variabilitas luas dalam menanggapi pengobatan, tetapi juga menyarankan bahwa setiap keuntungan cenderung terbesar dalam tahun pertama intervensi.

meta-analisis menyimpulkan bahwa EIBI memiliki dampak yang besar terhadap kecerdasan skala penuh dan efek yang moderat perilaku adaptif.  Namun, sebuah tinjauan sistematik  dan meta-analisis menemukan bahwa perilaku diterapkan intervensi (ABI), nama lain untuk EIBI, tidak meningkatkan hasil secara signifikan dibandingkan dengan perawatan standar dengan ASD anak-anak prasekolah di daerah-daerah hasil kognitif , bahasa ekspresif, reseptif bahasa, dan perilaku adaptif.

 

Pivotal Respon Terapi

Pivotal respon terapi Tanggapan penting terapi atau pengobatan (PRT) adalah sebuah intervensi naturalistik berasal dari prinsip-prinsip ABA. Alih-alih perilaku individu, maka target area penting perkembangan anak, seperti motivasi, respons untuk beberapa isyarat, pengelolaan diri, dan inisiasi sosial, melainkan bertujuan untuk perbaikan luas di daerah-daerah yang tidak secara khusus ditargetkan. Anak menentukan kegiatan dan objek yang akan digunakan dalam pertukaran PRT.

Upaya yang dimaksudkan perilaku target dihargai dengan reinforcer alamiah: misalnya, jika seorang anak mencoba permintaan pembuatan boneka binatang, yang diterima anak binatang, bukan permen atau reinforcer yang tidak terkait lainnya.

 

Perawatan Dan Pendidikan Terkait Autis dan Anak-Anak Cacat Komunikasi

Perawatan dan pendidikan yang terkait autis dan anak-anak cacat komunikasi (TEACCH), yang telah datang untuk disebut “terstruktur mengajar”, menekankan struktur terorganisir dengan menggunakan lingkungan fisik, diduga kegiatan sequencing, visual dan visual jadwal kegiatan terstruktur, dan terstruktur kerja / kegiatan sistem di mana setiap anak dapat mempraktekkan berbagai tugas.

Orang tua diajarkan untuk melaksanakan perawatan di rumah. Sebuah controlled trial 1998 menemukan bahwa anak-anak diobati dengan TEACCH berbasis program rumah secara signifikan lebih baik daripada kelompok kontrol.

 

Komunikasi Intervensi

Intervensi Komunikasi terbagi dalam dua kategori utama. Pertama, banyak anak-anak autis tidak berbicara, atau memiliki sedikit pidato, atau mengalami kesulitan dalam penggunaan bahasa yang efektif. Intervensi yang berusaha meningkatkan komunikasi yang biasanya dilakukan oleh ahli terapi bicara dan bahasa, dan bekerja pada perhatian bersama, komunikatif, maksud, dan alternatif atau alternatif augmentative dan komunikasi (AAC) metode seperti metode visual.

Sedikit penelitian yang solid mendukung kemanjuran terapi wicara untuk autisme;  AAC metode tidak muncul untuk menghalangi pidato dan dapat menyebabkan keuntungan sederhana.

Sebuah penelitian yang dilaporkan  manfaat baik untuk intervensi dan perhatian bersama untuk bermain simbolis intervensi, dan studi tahun 2007 ditemukan bahwa intervensi perhatian bersama lebih mungkin daripada bermain simbolis intervensi untuk menyebabkan anak-anak untuk terlibat nanti dalam interaksi bersama.

Kedua, keterampilan sosial pengobatan upaya untuk meningkatkan keterampilan komunikasi dan sosial dari individu autistik, mengatasi defisit inti autisme. Beragam pendekatan intervensi tersedia, termasuk pemodelan dan penguatan, dewasa dan strategi mediasi rekan, rekan les, permainan dan cerita-cerita sosial, pengelolaan diri, penting respon terapi, video model, instruksi langsung, visual cuing, lingkaran teman-teman, dan Kelompok-kelompok keterampilan sosial.

dari 55 penelitian berbasis sekolah keterampilan sosial intervensi menemukan bahwa mereka minimal yang efektif untuk anak-anak dan remaja dengan ASD, dan tinjauan di tahun 2007 menemukan bahwa pelatihan ketrampilan sosial memiliki minimal dukungan empiris untuk anak-anak dengan Sindrom Asperger atau autis berfungsi tinggi.

 

Sensory integrasi Luar biasa

tanggapan terhadap rangsangan sensoris lebih umum dan menonjol pada anak-anak dengan autisme, meskipun tidak ada bukti kuat bahwa gejala sensorik membedakan autisme dari gangguan perkembangan lain.

Beberapa terapi telah dikembangkan untuk mengobati Disfungsi Sensorik Integrasi.  Sebagian dari perawatan ini (misalnya, penanganan sensorimotor) memiliki alasan yang patut dipertanyakan dan tidak memiliki bukti empiris. Perawatan lain telah dipelajari, dengan hasil positif kecil, tetapi hanya sedikit kesimpulan yang dapat ditarik karena masalah metodologi penelitian. Perawatan ini termasuk lensa prisma, latihan fisik, latihan integrasi pendengaran, dan stimulasi atau inhibisi indra teknik seperti “dalam tekanan” perusahaan-tekanan sentuhan diterapkan secara manual atau melalui aparat seperti pelukan tekanan mesin atau pakaian.

Weighted rompi, yang populer-tekanan dalam terapi, hanya memiliki jumlah terbatas penelitian ilmiah yang tersedia, yang secara seimbang menunjukkan bahwa terapi tidak efektif.

Walaupun perawatan ditiru telah dideskripsikan dan ukuran hasil yang valid diketahui, ada kesenjangan dalam pengetahuan yang terkait untuk disfungsi integrasi sensorik dan terapi.  Karena dukungan empiris yang terbatas, evaluasi sistematis diperlukan jika intervensi tersebut digunakan.

 

Musik Terapi

musik menggunakan unsur-unsur musik untuk membiarkan orang-orang mengungkapkan perasaan mereka dan berkomunikasi. Dua penelitian kecil telah melaporkan perbaikan jangka pendek dalam komunikasi verbal dan keterampilan gestural anak-anak autis dari kerja seminggu sesi sehari-hari, tidak ada efek yang signifikan pada masalah perilaku yang diamati.

 

Hewan-dibantu terapi,

di mana binatang seperti anjing atau kuda menjadi bagian dasar dari perawatan seseorang, adalah pengobatan yang kontroversial untuk beberapa gejala. Sebuah meta-analisis  menemukan bahwa terapi yang dibantu binatang dikaitkan dengan perbaikan yang moderat dalam spektrum autis gejala.

Ulasan diterbitkan dibantu terapi lumba-lumba (DAT) studi telah menemukan kekurangan metodologis yang penting dan telah menyimpulkan bahwa tidak ada yang meyakinkan ilmiah DAT adalah bukti bahwa terapi yang sah atau bahwa lebih dari affords sekilas perbaikan suasana hati.

 

Neurofeedback

Neurofeedback telah dihipotesiskan untuk meningkatkan fokus dan mengurangi kecemasan pada individu dengan ASD. Salah satu studi percontohan meneliti hipotesis ini dalam sepuluh remaja laki-laki didiagnosis dengan Sindrom Asperger. Lima anak drop out selama studi; hasil pada anak laki-laki yang tersisa positif tetapi tidak signifikan secara statistik.

 

Anak-Rise

Anak-Rise adalah sebuah program berbasis rumah yang menekankan kontak mata, menerima anak tanpa menghakimi, dan bergabung dengan anak perilaku yang berulang-ulang dan terbatas. Pendukung mengklaim bahwa anak-anak akan memutuskan untuk menjadi non-autistik setelah orangtua mereka untuk menerima siapa diri mereka dan melibatkan mereka dalam bermain.

Awalnya, orang tua dan anak mereka pergi untuk hidup di Pusat Pengobatan autism Amerika-yang berbasis di Institut Opsi-selama seminggu dan kadang-kadang lebih lama. Staf dari pusat membantu orang tua dengan masalah pribadi mereka untuk mengajar mereka bagaimana untuk menjatuhkan penilaian dan keyakinan mereka.

Staf juga meminta kepada keluarga untuk menjadi harapan untuk masa depan anak-anak mereka. [64] Program ini dimulai oleh orang tua Raun Kaufman, yang mengaku telah pergi dari menjadi autistik ke normal melalui perawatan di awal 1970-an.

Tidak ada studi independen telah menguji kemanjuran program, tetapi studi tahun 2003 menemukan bahwa keterlibatan dengan program mengarah ke lebih banyak kelemahan daripada manfaat bagi keluarga yang terlibat dari waktu ke waktu, dan studi tahun 2006 menemukan bahwa program ini tidak selalu dilaksanakan seperti yang biasanya digambarkan dalam literatur, yang menunjukkan akan sulit untuk mengevaluasi kemanjuran.

 

Packing Dalam kemasan

anak-anak yang dibungkus erat hingga satu jam dalam lembaran basah yang telah didinginkan, dengan hanya kepala mereka dibiarkan bebas. Perawatan diulang beberapa kali seminggu, dan dapat berlanjut selama bertahun-tahun.

Hal ini dimaksudkan sebagai terapi bagi anak-anak autistik yang merugikan diri mereka sendiri; sebagian besar anak-anak ini tidak bisa bicara. Teknik meyampul serupa telah digunakan selama berabad-abad, seperti untuk menenangkan pasien kekerasan di Jerman pada abad ke-19; penggunaan modern di Perancis dimulai pada tahun 1960-an, berdasarkan teori-teori psikoanalitik seperti teori ibu kulkas. Packing saat ini digunakan di ratusan klinik Perancis. Tidak ada bukti ilmiah untuk efektivitas pengepakan, dan beberapa keprihatinan tentang risiko yang merugikan kesehatan.

 

Terapi Listrik(Hakim Rotenberg)

Pusat Pendidikan menggunakan terapi, terutama kontingen shock (kejutan listrik dikirimkan ke kulit selama beberapa detik), untuk mengendalikan tingkah laku dari pasien, banyak yang autistik. Praktek ini kontroversial. Pola adalah satu set latihan yang berusaha meningkatkan organisasi dari gangguan neurologis anak. Telah digunakan selama puluhan tahun untuk mengobati anak-anak dengan beberapa gangguan neurologis yang tidak terkait, termasuk autisme. Metode, mengajar di Institut untuk Para Achievement of Human Potential, didasarkan pada teori-teori disederhanakan dan tidak didukung oleh penelitian yang dirancang dengan hati-hati.

 

Parent

ditengahi intervensi Dimediasi intervensi orangtua memberikan dukungan dan nasihat praktis untuk orang tua dari anak-anak autistik. studi menunjukkan bahwa pelatihan orangtua mengarah kepada ibu mengurangi depresi, meningkatkan pengetahuan ibu tentang autisme dan gaya komunikasi, dan peningkatan perilaku komunikatif anak.

randomized controlled trial (RCT) menemukan bahwa dua puluh minggu pendidikan orang tua dan perilaku manajemen (PEBM) Program disediakan orangtua perbaikan signifikan dalam kesehatan mental dan kesejahteraan, terutama bagi orangtua dengan masalah kesehatan mental yang sudah ada sebelumnya. pilot percobaan of Parent-Child Interaksi Therapy, sebuah model intervensi pembinaan orang tua, untuk anak laki-laki berusia 5-12 dengan ASD berfungsi tinggi dan masalah perilaku, ditemukan peningkatan kemampuan adaptasi anak dan penurunan persepsi orangtua masalah perilaku anak.

 

Medical

manajemen Obat-obatan, suplemen, atau diet yang sering digunakan untuk merubah fisiologi dalam upaya untuk meredakan gejala autistik umum seperti kejang, gangguan tidur, lekas marah, dan hiperaktivitas yang dapat mengganggu pendidikan atau adaptasi sosial atau (lebih jarang) menyebabkan individu autistik untuk menyakiti dirinya sendiri atau orang lain.

Ada banyak bukti yang tidak akurat untuk mendukung perawatan medis; banyak orangtua yang mencoba terapi satu atau lebih laporan beberapa kemajuan, dan ada beberapa laporan dipublikasikan dengan baik anak-anak yang dapat kembali ke pendidikan arus utama setelah perawatan , dengan perbaikan dramatis dalam kesehatan dan kesejahteraan.

Namun, bukti ini mungkin akan bingung dengan perbaikan terlihat pada anak-anak autis yang tumbuh tanpa perawatan, oleh sulitnya memverifikasi laporan perbaikan, dan oleh kurangnya pelaporan perawatan ‘hasil negatif.

Hanya sedikit sekali perawatan medis didukung oleh bukti ilmiah menggunakan eksperimen terkontrol.  Resep obat Banyak obat-obatan yang digunakan untuk menangani masalah yang terkait dengan ASD.  Lebih dari separuh anak-anak AS yang didiagnosis ASD diresepkan obat-obatan psikoaktif atau Antikonvulsan, dengan obat yang paling umum kelas menjadi antidepresan, stimulan, dan antipsikotik.

Hanya antipsikotik dengan jelas menunjukkan keampuhan. Penelitian telah difokuskan pada antipsikotik atipikal, terutama risperidone, yang memiliki jumlah terbesar bukti yang secara konsisten menunjukkan perbaikan lekas marah, melukai diri, agresi, dan amukan yang terkait dengan ASD.

risperidone disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA ) untuk mengobati gejala autis lekas marah pada anak-anak dan remaja.  Dalam percobaan jangka pendek (sampai dengan enam bulan) peristiwa-peristiwa buruk yang paling ringan sampai sedang, dengan berat badan, mengantuk, dan gula darah tinggi yang membutuhkan pemantauan; kemanjuran jangka panjang dan keamanan belum sepenuhnya ditentukan.

Tidak jelas apakah autis risperidone inti meningkatkan sosial dan komunikasi defisit. FDA keputusan itu sebagian didasarkan pada penelitian terhadap anak-anak autis dengan berat dan masalah-masalah abadi amukan, agresi, dan diri cedera; risperidone tidak direkomendasikan untuk anak-anak autis ringan perilaku agresi dan eksplosif tanpa pola abadi.

Obat lain yang diresepkan off-label di Amerika Serikat, yang berarti mereka belum disetujui untuk mengobati ASD. Placebo-controlled besar studi aripiprazole olanzapine dan sedang berlangsung pada awal tahun 2008.

Beberapa selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) dan pemblokir dopamin dapat mengurangi beberapa perilaku yang berkaitan dengan maladaptive ASD.  Walaupun SSRI mengurangi tingkat perilaku berulang autistik orang dewasa, sebuah studi tidak menemukan manfaat dan beberapa efek samping pada anak-anak dari SSRI citalopram, SSRI meningkatkan keraguan apakah efektif untuk mengobati perilaku yang berulang-ulang anak-anak autistik.

Satu studi menemukan bahwa methylphenidate adalah psychostimulant manjur melawan hiperaktif yang terkait dengan ASD, meskipun dengan kurang respon dibandingkan pada anak-anak dengan ADHD neurotypical.

Dari sekian banyak obat dipelajari untuk pengobatan agresif dan perilaku yang merugikan diri pada anak-anak dan remaja dengan autisme, hanya risperidone dan methylphenidate menunjukkan hasil yang telah telah direplikasi.

Sebuah penelitian hormon secretin melaporkan gejala-gejala membaik dan bunga yang dihasilkan luar biasa, namun beberapa studi terkontrol karena tidak menemukan manfaat. Oksitosin mungkin memainkan peran dalam autisme dan mungkin pengobatan yang efektif untuk berulang-ulang dan afiliatif perilaku; dua studi terkait pada orang dewasa menemukan bahwa oksitosin menurun dan peningkatan perilaku repetitif penafsiran emosi, namun hasil awal ini tidak selalu berlaku untuk anak-anak.

Sebuah STX107 obat percobaan telah berhenti metabotropic glutamat berlebihan dari reseptor 5 di tikus, dan telah hipotesis bahwa ini dapat membantu di sekitar 5% dari kasus autisme, tetapi hipotesis ini belum diuji pada manusia.

Selain antipsikotik, ada kurang dapat diandalkan penelitian tentang efektivitas atau keamanan terapi obat bagi para remaja dan orang dewasa dengan ASD. Hasil dari beberapa uji kontrol acak yang telah dilakukan menunjukkan bahwa risperidone, yang SSRI fluvoxamine, dan yang khas haloperidol antipsikotik mungkin efektif dalam mengurangi beberapa perilaku, haloperidol yang mungkin lebih efektif daripada antidepresan trisiklik clomipramine, dan bahwa candu hydrochloride naltrexone antagonis tidak efektif.

Seseorang dengan ASD mungkin akan menjawab atypically untuk obat-obatan, yang obat dapat memiliki efek samping, dan tidak ada obat dikenal dapat mengurangi gejala inti autisme sosial dan gangguan komunikasi.

 

Suplemen

Banyak orangtua memberikan anak-anak mereka vitamin dan suplemen gizi lain dalam upaya untuk mengobati autisme atau untuk mengurangi gejala-gejalanya. Kisaran suplemen yang diberikan adalah lebar; beberapa yang didukung oleh data ilmiah, namun sebagian besar memiliki efek samping yang relatif ringan

Psikiatri orthomolecular pendukung menyatakan bahwa suplemen gizi dengan dosis tinggi pyridoxine (vitamin B6) dan magnesium (HPDM) mengurangi gejala autisme; ini adalah salah satu yang paling populer pengobatan komplementer dan alternatif pilihan untuk autisme.

Tiga uji coba terkontrol secara acak kecil telah mempelajari terapi ini; yang paling kecil (dengan 8 orang) yang ditemukan diperbaiki IQ verbal dalam kelompok perlakuan dan dua lainnya (dengan sepuluh dan lima belas orang, masing-masing) tidak menemukan perbedaan signifikan.

Karena data terbatas sulit untuk mengatakan apakah pendekatan pengobatan ini memiliki efek lebih besar daripada plasebo jangka pendek tampaknya efek samping ringan, tetapi mungkin ada jangka panjang yang signifikan efek samping, seperti piridoksin dosis tinggi menyebabkan neuropati perifer pada orang dewasa,  magnesium dosis tinggi dapat menyebabkan penurunan denyut jantung dan melemahkan refleks,  dan konsentrasi magnesium tinggi berhubungan dengan kejang.

piridoksin dosis tinggi dapat menyebabkan efek samping seperti mudah marah dan kepekaan terhadap suara, yang dapat dikelola melalui penggunaan magnesium.

Dimethylglycine (DMG) adalah hipotesis untuk memperbaiki pidato dan mengurangi perilaku autistik,  dan merupakan suplemen yang umum digunakan. Dua double blind, placebo-controlled statistik penelitian tidak menemukan dampak signifikan pada perilaku autistik, dan dilaporkan beberapa efek samping.

Tidak ada peer-review studi telah membahas pengobatan dengan senyawa terkait trimethylglycine.  Vitamin C menurun stereotip perilaku dalam studi 1993 kecil. Studi belum direplikasi, dan vitamin C memiliki popularitas terbatas sebagai pengobatan autisme. Dosis tinggi dapat menyebabkan batu ginjal atau saluran pencernaan seperti diare marah.

Probiotik mengandung bakteri yang berpotensi menguntungkan hipotesis untuk meringankan beberapa gejala autisme dengan meminimalkan pertumbuhan berlebih ragi dalam usus. Ragi berlebih hipotesis belum dikonfirmasi oleh endoskopi, mekanisme yang menghubungkan ragi berlebih dengan autisme hanya hipotetis, dan tidak ada uji klinis-to-date telah diterbitkan di peer-review literatur. Tidak ada efek samping negatif telah dilaporkan.

Melatonin kadang-kadang digunakan untuk mengelola masalah tidur dalam gangguan perkembangan. Efek samping umumnya ringan dilaporkan, termasuk pusing, sakit kepala, pusing, dan mual, namun peningkatan frekuensi kejang dilaporkan di antara anak-anak rentan.

sebuah penelitian retrospektif kecil telah menemukan hasil serupa untuk orang dewasa.  Meski omega-3 fatty acid, yang merupakan asam lemak tak jenuh ganda (PUFA), merupakan treatement populer untuk anak-anak dengan ASD, hanya ada sedikit bukti ilmiah yang mendukung efektivitas mereka,  dan penelitian lebih lanjut diperlukan.

Beberapa suplemen lain telah dihipotesiskan untuk menghilangkan gejala autisme, termasuk carnosine, kolesterol,  cyproheptadine, D-cycloserine, asam folat, glutathione, metallothionein promotor, PUFA lain seperti omega-6 fatty acid, triptofan, tirosin, tiamin (lihat chelation therapy), vitamin B12, dan seng. Kurangnya ini bukti ilmiah yang dapat diandalkan kemanjuran atau keselamatan dalam perawatan autis.

 

Makanan

Informasi lebih lanjut: Gluten-free diet bebas kasein Atypical perilaku makan terjadi pada sekitar tiga perempat dari anak-anak dengan ASD, sejauh itu sebelumnya sebuah indikator diagnostik. Selektivitas adalah masalah yang paling umum, walaupun makan makanan ritual dan penolakan juga terjadi;  ini tampaknya tidak menyebabkan kekurangan gizi. Meskipun beberapa anak-anak autis juga memiliki gastrointestinal (GI) gejala, ada dipublikasikan ketat kurangnya data untuk mendukung teori bahwa anak-anak autistik memiliki lebih banyak atau gejala GI berbeda dari biasanya;

laporan penelitian hasil yang bertentangan, dan hubungan antara GI masalah dan ASD tidak jelas.  Pada awal 1990-an, itu hipotesis bahwa autisme dapat disebabkan atau diperparah oleh opioid peptida seperti yang casomorphine produk metabolik gluten dan kasein.

Berdasarkan hipotesis ini, diet yang baik menghilangkan makanan yang mengandung gluten atau kasein, atau keduanya, dipromosikan secara luas, dan banyak testimonial dapat ditemukan menggambarkan manfaat dalam gejala yang berhubungan dengan autisme, khususnya keterlibatan sosial dan kemampuan verbal.

Studi yang mendukung klaim ini memiliki kelemahan yang signifikan, sehingga data tidak memadai untuk membimbing rekomendasi perawatan.

Diet eliminasi lain juga telah diusulkan, penargetan salisilat, makanan pewarna, ragi, dan gula sederhana. Tidak ada bukti ilmiah telah menetapkan kemanjuran diet semacam itu dalam menangani autisme pada anak-anak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here