Kopernisium (Cn) : Penjelasan, Unsur Kimia dan Kegunaan

Kopernisium (Cn) : Penjelasan, Unsur Kimia dan Kegunaan

Posted on

Pengertian Kopernisium | Copernicium (Cn) : Penjelasan, Unsur Kimia dan Kegunaan

Sejarah Kopernisium

Atom pertama dari unsur 112 diumumkan oleh Sigurd Hofmann dan diproduksi di Gesellschaft Fur Schwerionenforschung (GSI) Jerman, pada tahun 1996 di Darmstadt. Isotop-277 telah diproduksi dengan membombardir timbal selama dua minggu dengan seng yang melaju 30.000 km per detik. Isotop-277 memiliki waktu paruh 0,24 milidetik.

Sejak itu, isotop copernicium lainnya telah dibuat. Isotop-285 diamati sebagai bagian dari rangkaian peluruhan flerovium (unsur 114) yang diproduksi di Joint Institute for Nuclear Research (JINR) di Dubna, Rusia, seperti isotop-284 yang diamati sebagai bagian dari rangkaian peluruhan livermorium ( elemen 116).

Keterangan Unsur Kopernisium

  • Simbol: Cn
  • Radius Atom: n/a
  • Volume Atom: n/a
  • Massa Atom: 285
  • Titik Didih: n/a
  • Radius Kovalensi: n/a
  • Struktur Kristal: n/a
  • Massa Jenis: n/a
  • Konduktivitas Listrik: n/a
  • Elektronegativitas: n/a
  • Konfigurasi Elektron: [Rn] 5f146d107s2   
  • Formasi Entalpi: n/a
  • Konduktivitas Panas: n/a
  • Potensial Ionisasi: n/a
  • Titik Lebur: n/a
  • Bilangan Oksidasi: n/a
  • Kapasitas Panas: n/a
  • Entalpi Penguapan: n/a

Sifat Kopernisium

Dari posisinya di tabel periodik, pada kelompok 12 di bawah merkuri, elemen ini harus memiliki sifat fisik logam berat dan, apakah sudah cukup lama tinggal, harus dimungkinkan untuk memiliki dua jenis kimia, sesuai dengan oksidasi. menyatakan M (I) dan M (II), yang terakhir lebih tidak stabil. Mengikuti sifat sesuai periodik, yang cenderung berupa logam cair lebih mudah menguap.

Isotop Kopernisium

Kegunaan Kopernisium

Hanya digunakan dalam penelitian ilmiah.

Bahaya Kopernisium

Karena sangat tidak stabil, jumlah yang terbentuk akan terurai ke elemen lain dengan sangat cepat sehingga belum ada alasan untuk mempelajari pengaruhnya terhadap kesehatan manusia.