Antimon (Sb) Penjelasan Unsur, Sifat dan Kegunaan

Antimon (Sb) : Penjelasan Unsur, Sifat dan Kegunaan

Posted on

Pengertian Antimon | Antimony | Stibium (Sb) : Penjelasan Unsur, Sifat dan Kegunaan

Sejarah Antimon

(Yunani: anti plus monos, logam yang tidak ditemukan sendiri). Antimon telah diketahui dalam berbagai senyawa sejak zaman kuno. Ia juga diketahui sebagai logam pada awal abad ke-17.

Keterangan Unsur Antimon

  • Simbol: Sb
  • Radius Atom: 1.59 Å
  • Volume Atom: 18.4 cm3/mol
  • Massa Atom: 121.757
  • Titik Didih: 1860 K
  • Radius Kovalensi: 1.4 Å
  • Struktur Kristal: Rhombohedral
  • Massa Jenis: 6.69 g/cm3
  • Konduktivitas Listrik: 2.6 x 106 ohm-1cm-1
  • Elektronegativitas: 2.05
  • Konfigurasi Elektron: [Kr]4d10 5s2p3
  • Formasi Entalpi: 19.83 kJ/mol
  • Konduktivitas Panas: 24.3 Wm-1K-1
  • Potensial Ionisasi: 8.641 V
  • Titik Lebur: 903.91 K
  • Bilangan Oksidasi: ?3,5
  • Kapasitas Panas: 0.207 Jg-1K-1
  • Entalpi Penguapan: 67.97 kJ/mol

Sumber ( Cara Memperoleh Antimon )

Unsur ini tidak banyak, tetapi ditemukan dalam 100 spesies mineral. Kadang-kadang ditemukan sendiri, tetapi lebih sering sebagai sulfide stibnite.

Sifat Sifat Antimon

Ia merupakan konduktor panas dan listrik yang buruk. Antimon dan banyak senyawanya sangat beracun.

Kegunaan Antimon

Antimon digunakan di teknologi semikonduktor untuk membuat detektor inframerah, dioda dan peralatan Hall-effect. Ia dapat meningkatkan kekerasan dan kekuatan timbal. Baterai, logam anti friksi, senjata ringan dan tracer bullets (peluru penjejak), pembungkus kabel, dan produk-produk minor lainnya menggunakan sebagian besar antimon yang diproduksi. Senyawa-senyawa yang mengambil setengah lainnya adalah oksida, sulfida, natrium antimonat, dan antimon tetraklorida. Mereka digunakan untuk membuat senyawa tahan api, enamel cat keramik, gelas dan pot.