Akibat Sering Membersihkan Telinga Dengan Cotton Bud

Akibat Sering Membersihkan Telinga Dengan Cotton Bud

Akibat Sering Membersihkan Telinga Dengan Cotton Bud – Cotton Bud adalah sebuah alat dengan kapas yang difungsikan untuk membersihkan kotoran dari dalam telinga. Cotton bud memang bisa membersihkan kotoran dari dalam telingga tetapi tata cara pemakainannya seringkali menggunakan metode yang salah oleh masyarakat. “Di masa lalu, banyak ahli otolaringologi bertanya apakah pembedahan memang diperlukan untuk merawat gendang telinga yang sobek. Hasil dari studi ini menunjukkan kalau 97 persen kasus sembuh dengan sendirinya dalam dua bulan, membuktikan kalau sebagian besar kasus tidak membutuhkan pembedahan,” kata   Ilaaf Darrat, M.D., seorang ahli otolaringologi dari Rumah Sakit Henry Ford dan pengarang studi ini.

 Studi ini disajikan tanggal 29 April 2011 dalam  Combined Otolaryngology Spring Meeting Chicago.

Lebih dari separuh pasien terlihat dalam klinik otolaringologi (THT), tidak melihat keluhan utamanya, mengakui memakai kapas penyeka untuk membersihkan telinga mereka. Namun jika kapas telinga didorong terlalu dalam di saluran telinga, ia dapat menyebabkan kerusakan serius, termasuk sobeknya gendang telinga, yang juga disebut sebagai perforasi selaput timpanik (tympanic membrane perforations – TMP).

TMP yang parah dapat menyebabkan lumpuh wajah dan vertigo.

“Jika seorang pasien mengalami gejala seperti kehilangan pendengaran, cairan keluar dari telinga, pusing, atau ketidaknormalan gerakan wajah mereka, mereka harus menemui dokter untuk segera memeriksa kemungkinan kerusakan telinga,” kata   Dr. Darrat.

Pengarang lain, Michael Seidman, M.D., FACS, direktur bagian bedah neurotologi dan otology di Rumah Sakit Henry Ford, merekomendasikan ketimbang memakai kapas penyeka, lebih baik gunakan alternatif berikut untuk membersihkan telinga dalam.

  • Gunakan peroksida dingin, air hangat, dan campur. Pastikan ia sesuai suhu tubuh dan perlahan bersihkan telinga satu atau dua kali per bulan
  • Gunakan cuka dan air dan empat atau lima tetes di telinga sekali seminggu
  • Temui dokter yang dapat membuang kotoran telinga untuk anda
  • Coba perawatan medis seperti Debrox

Studi Henry Ford mencakup 1540 pasien yang didiagnosis TMP dari tahun 2001-2010. Para pasien dengan cedera kapas penyeka dibagi menjadi dua kelompok: pengamatan dan pembedahan. Hasil yang sukses disebut TMP sembuh, resolusi atau perbaikan vertigo, tinnitus, atau lumpuh syaraf wajah, dan/atau penutupan celah tulang-udara.

 Sebuah gendang telinga yang sobek dapat diperbaiki dengan dua cara, tergantung tingkat keparahan gejala. Metode perawatan yang paling umum adalah pengamatan perforasi oleh seorang ahli otolaringologi karena seringkali gendang telinga akan sembuh dengan sendirinya dalam dua bulan. Kasus yang lebih parah dirawat dengan pembedahan.

 Sementara studi ini menemukan kalau sebagian besar kasus atau gendang telinga yang sobek sembuh dengan sendirinya, gangguan neurologi, seperti lumpuh syaraf wajah, memerlukan intervensi bedah untuk memperbaiki gendang telinga.

 Intervensi bedah terbukti sangat berhasil, dengan hanya satu pasien menderita vertigo ringan namun semakin baik.

Dr. Darrat dan koleganya menyimpulkan kalau follow up yang sesuai dengan seorang dokter untuk menguji pendengaran setelah kasus gendang telinga sobek sembuh adalah penting untuk memastikan kalau tidak ada kehilangan pendengaran yang disebabkan dari cedera ini.

Contact Us!