Ferrum (Fe) Besi : Pengertian, Unsur, dan Contoh Sifat

Besi (Fe) Ferrum Pengertian, Unsur, dan Contoh Sifat

Penjelasan Ferrum atau Besi (Fe) : Pengertian, Unsur, dan Contoh Sifat

Sejarah Ferrum

Besi telah digunakan sejak zaman nenek moyang

Genesis menyebutkan bahwa Tubal-Cain, generas Adam ke tujuh, merupakan “guru dari setiap kecerdasan pembuatan kuningan dan besi”.

Pembuatan pilar besi yang luar biasa, tercatat sekitar 400 SM, masih berdiri saat ini di Delhi, India. Merupakan batang besi tempaan dengan tinggi 7,25 meter dan berdiameter 40 cm. Korosi pada pilar tersebut sangat sedikit meski telah terpapar dengan cuaca sejak ia dibuat.

Keterangan Unsur Ferrum

  • Simbol: Fe
  • Radius Atom: 1.26 Å
  • Volume Atom: 7.1 cm3/mol
  • Massa Atom: 55.847
  • Titik Didih: 3023 K
  • Radius Kovalensi: 1.17 Å
  • Struktur Kristal: bcc
  • Massa Jenis: 7.674 g/cm3
  • Konduktivitas Listrik: 11.2 x 106 ohm-1cm-1
  • Elektronegativitas: 1.83
  • Konfigurasi Elektron: [Ar]3d6 4s2
  • Formasi Entalpi: 13.8 kJ/mol
  • Konduktivitas Panas: 80.2 Wm-1K-1
  • Potensial Ionisasi: 7.87 V
  • Titik Lebur: 1808 K
  • Bilangan Oksidasi: 2,3
  • Kapasitas Panas: 0.449 Jg-1K-1
  • Entalpi Penguapan: 349.5 kJ/mol

Sumber Ferrum

Besi merupakan unsur yang ditemukan berlimpah di alam. Juga ditemukan di matahari dan bintang lainnya dalam jumlah yang seadanya. Inti atomnya sangat stabil. Besi adalah unsur dasar dari meteorit jenis siderite dan sangat sedikit terdapat dalam 2 jenis meteorit lainnya. Inti bumi dengan radius 2150 mil, terdiri dari besi dengan 10 persen hidrogen teroklusi. Besi merupakan unsur keempat yang berlimpah ditemukan di kerak bumi.

Bijih  besi yang umum adalah hematit, yang sering terlihat sebagai pasir hitam sepanjang pantai dan muara aliran.

Isotop Ferrum

Besi merupakan campuran dari 4 isotop. Ada pula sepuluh isotop lainnya yang tidak stabil.

Kegunaan Ferrum

Besi adalah penyusun utama kelangsungan makhluk hidup dan bekerja sebagai pembawa oksigen dalam hemoglobin.

Sifat Sifat Ferrum

Logam murni besi sangat reaktif secara kimiawi dan mudah terkorosi, khususnya di udara yang lembab atau ketika terdapat peningkatan suhu. Memiliki 4 bentuk allotroik ferit, yakni alfa, beta, gamma dan omega dengan suhu transisi 700, 928, dan 1530oC. Bentuk alfa bersifat magnetik, tapi ketika berubah menjadi beta, sifat magnetnya menghilang meski pola geometris molekul tidak berubah. Hubungan antara bentuk-bentuk ini sangat aneh. Besi pig adalah alloy dengan 3% karbon dan sedikit tambahan sulfur, silikon, mangan dan fosfor.

Besi bersifat keras, rapuh, dan umumnya mudah dicampur, dan digunakan untuk menghasilkan alloy lainnya, termasuk baja. Besi tempa yang mengandung kurang dari 0.1% karbon, sangat kuat, dapat dibentuk, tidak mudah campur dan biasanya memiliki struktur berserat.

Baja karbon adalah alloy besi dengan sedikit Mn, S, P, dan Si. Alloy baja adalah baja karbon dnegan tambahan seperti nikel, khrom, vanadium dan lain-lain. Besi relatif murah, mudah didapat, sangat berguna dan merupakan logam yang sangat penting.